SELAMAT DATANG DI SULUH PENDIDIKAN

Cahaya untuk Dunia Pendidikan Indonesia yang Lebih Baik

Minggu, 13 Juni 2010

MEMBACA PEMAHAMAN

1.1 Pengertian Membaca Pemahaman
Bahasa adalah kode yang disepakati oleh masyarakat sosial yang mewakili ide-ide melalui penggunaan simbol-simbol arbitrer dan kaidah-kaidah yang mengatur kombinasi simbolsimbol tersebut (Bernstein dan Tigerman, 1993). Kode linguistik mencakup kaidahkaidah kompleks yang mengatur bunyi, kata, kalimat, makna dan penggunaannya.
Bahasa merupakan suatu sistem kombinasi sejumlah komponen kaidah yang kompleks.Bloom dan Lahey (1978) memandang bahasa sebagai suatu kombinasi antara tiga komponen utama: bentuk, isi dan penggunaan. Bentuk suatu ujaran dalam bahasa lisan dapat digambarkan berdasarkan bentuk fonetik dan akustiknya, tetapi bila kita hanya menggambarkan bentuknya saja, maka kita akan terbatas pada penggambaran bentuk atau kontur fitur permukaan ujaran saja. Ini biasanya dilakukan berdasarkan unit fonologi (bunyi atau struktur bunyi), morfologi (unit-unit makna berupa kata atau infleksi), dan sintaks (kombinasi antara berbagai unit makna).
Membaca pemahaman (reading for understanding) yang dimaksudkan disini adalah sejenis membaca yang bertujuan untuk memahami :
1. standar atau norma-norma sesastraahn (letery standards)
2. resensi kritis (critical review)
3. drama tulis (printed drama)
4. pola-pola fiksi (patterns of fiction)

Membaca pemahaman adalah suatu proses untuk mengenali atau mengidentifikasi teks, kemudian mengingat kembali isi teks. Membaca pemahaman juga dapat berarti sebagai suatu kegiatan membuat urutan tentang uraian/menggorganisasi isi teks, bisa mengevaluasi sekaligus dapat merespon apa yang tersurat atau tersirat dalam teks.
Pemahaman berhubungan laras dengan kecepatan. Pemahaman atau comprehension, adalah kemampuan membaca untuk mengerti: ide pokok, detail penting, dan seluruh pengertian.
Untuk pemahaman perlu:
- Basic vocabulary
- Akrab dengan struktur dasar dalam penulisan (kalimat, paragraf, grammar).
- Minat, jangkauan mata, kecepatan interpretasi, pengalaman sebelumnya, kemampuan intelektual, keakraban dengan ide yang dibaca,
- Tujuan
- Keluwesan mengatur kecepatan.
Untuk peningkatan pemahaman , dalam membaca apa saja, hendaklah kita menemukan ide pokok. Jangan membuang waktu untuk menekuni detail, dan Pre-read . Untuk non-fiksi, perhatikan:
- abstrak, ringkasan
- pertanyaan pada akhir bab
- kesimpulan pada akhir bab
- Konsentrasi pada informasi, bukan pada kecepatan
- percaya diri bahwa Anda dapat memahami lebih dari biasanya.
Memobilisasi pengetahuan dapat diartikan dengan menciptakan pemahaman pribadi atau sudut pandang. Dari perumpamaan susunan kalimat “Theopportunityisnowhere” saja bisa menghasilkan sekian model bacaan yang akan menjadi sekian sudut pandang dan sudah jelas akan menjadi bahan keputusan untuk bertindak. Dalam hal ini menciptakan pemahaman adalah bagaimana anda merefleksikan pengetahuan yang sifatnya ‘generally applicable’ di atas menjadi ‘specifically applicable’ dengan setting persoalan mikro: anda dengan wilayah operasi dan konsentrasi.
Pemahaman inilah yang akan menikahkan antara apa yang anda ketahui dari materi tangible dan materi intangible yang bekerja di lapangan. Orang sering merasa bahwa pengetahuannya tidak berguna karena tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan padahal yang belum diperoleh adalah pemahaman. Logikanya, bagaimana mungkin buku yang dikarang di luar negeri oleh orang luar negeri dengan tatanan latarbelakang persoalan yang berbeda secara ruang dan waktu lalu diterapkan tanpa proses pengolahan lebih lanjut di meja kerja. Tetapi perlu diakui bahwa pemahaman anda tentang sesuatu baru berupa kreasi internal dan belum dapat dikatakan prestasi. Supaya pemahaman anda menjadi dasar prestasi, maka jadikan pemahaman anda sebagai materi tindakan sebab tindakan adalah prestasi hidup pertama kali
Berbahasa pada dasarnya adalah proses interaktif komunikatif yang menekankan pada aspek-aspek bahasa. Kemampuan memahami aspek-aspek tersebut sangat menentukan keberhasilan dalam proses komunikasi. Aspek-aspek bahasa tersebut antara lain keterampilan menyimak, berbicara, membaca dan menulis. Secara karakteristik, keempat keterampilan itu berdiri sendiri, namun dalam penggunaan bahasa sebagai proses komunikasi tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lain. Hal ini menunjukkan bahwa bahasa merupakan keterpaduan dari beberapa aspek. Salah satu aspek keterampilan berbahasa yang terdapat dalam GBPP SLTP Kelas 2 adalah keterampilan membaca. Keterampilan membaca selalu ada dalam setiap tema pembelajaran. Hal tersebut membuktikan pentingnya penguasaan keterampilan membaca.
Membaca, terutama membaca pemahaman bukanlah sebuah kegiatan yang pasif. Sebenarnya, pada peringkat yang lebih tinggi, membaca itu, bukan sekedar memahami lambang-lambang tertulis, melainkan pula memahami, menerima, menolak, membandingkan dan meyakini pendapat-pendapat yang ada dalam bacaan. Membaca pemahaman inilah yang dibina dan dikembangkan secara bertahap pada sekolah (Tompubolon: 1987).
Pembelajaran membaca pemahaman menggunakan teknik skema merupakan salah satu upaya tepat karena dengan teknik skema siswa harus menghubungkan pengalamannya dengan pengalaman yang ada dalam buku teks.

1.2 Pentingnya Membaca Pemahaman
Manusia dikenal sebagai mahkluk multidimensional. Sebagai mahkluk multidimensional, manusia memiliki banyak sebutan. Beberapa diantaranya adalah sebagai mahkluk yang menggunakan simbol, sebagai mahkluk berpikir, sebagai mahkluk politik, dan sebagai mahkluk sosial. Apapun sebutannya, manusia tidak bisa terlepas dari aktivitas berhubungan deng an yang lainnya. Dengan kata lain, manusia tidak bisa hidup sendirian, melainkan dia selalu membutuhkan orang lain. Demikianlah, manusia dalam kehidupannya tidak bisa terlepas dari aktivitas berkomunikasi. Bahasa merupakan salah satu media komunikasi utama yang digunakan oleh manusia. Komonikasi yang menggunakan media bahasa ini disebut komunikasi verbal. Sebelum dikenal bahasa tulis, manusia berkomikasi dengan menggunakan bahasa lisan. Dengan demikian, kemampuan berbahasa yang mereka miliki terbatas pada berbicara dan mendengarkan saja.
Dengan adanya kemajuan peradaban, manusia merasakan adanya keter batasan dalam berkomunikasi secara lisan. Informasi yang tersimpan dalam bahasa lisan akan hilang begitu saja setelah komunikasi lisan selesai. Komunikasi lisan tidak bisa menembus hambatan waktu. Oleh kare na itulah, kemudian manusia menciptakan simbol-simbol tulis untuk menggambarkan bahasa lisannya. Dalam komunikasi tulis, ada dua kemampuan yang terlibat, yaitu menulis dan membaca.
Demkianlah, sampai perkembangan peradaban sekarang, manusia mengenal adanya tindak komunikasi yang meliputi empat kemampuan berbahasa, yaitu berbicara, mendengarkan, membaca, dan menulis. Berbicara dan mendeng arkan termasuk kemampuan berbahasa lisan. Menulis dan membaca merupakan kemampuan berbahasa tulis. Keempat kemampuan berbahasa ini bersifat integratif yang dapat diistilahkan dengan caturtunggal kemampuan berbahasa.
Sejak dikenal bahasa tulis, aktivitas membaca menjadi sangat penting. Kegiatan membaca, utamanya membaca memiliki nilai yang sangat strategi dalam upaya pengembangan diri. Melalui mwembaca pemahaman ini, orang dapat menggali dan mencari berbagai macam ilmu dan pengetahuan yang tersimpan didalam buku-buku dan media tulis yang lain. Membaca pemahaman disini dapat diibaratkan sebagai kunci pembuka gudang ilmu pengetahuan karena melalui pemahaman seseorang terhadap suatu bacaan maka ia akan mendapatkan infor masi dan pengetahuan yang lebih.
Pentingnya membaca, utamanya membaca pemahaman bagi seseoarang patut kita sadari. Membaca pemahaman masih terus akan dibutuhkan sebagai alat untuk mempelajari berbagai bidang ilmu. Hal ini terutama sangat dirasakan oleh para pelajar. Melalui membaca pemahaman, seseoarang akan terbantu dalam rangka pengembangan kemampuan akademik, keahlian, dan kecerdasan. Dalam kehidupan masyarakat modern yang kompleks, kemampuan seseorang dalam membaca pemahaman sangat diperlukan dalam bidang pendidikan, ekonomi, dan sosial. Selain itu, membaca pemahaman akan memberikan nilai plus terhadap pembacanya. Dalam hal ini, pembaca akan memperoleh informasi-informasi yang lebih dan beragam.
Demikianlah betapa pentingnya membaca pemahaman dalam kehidupan kita sehari-hari. Penguasaan informasi melalui membaca pemahaman akan memberikan jalan terang bagi seseorang untuk memperoleh hasil yang lebih maksimal.

1.3 Kualifikasi Membaca Pemahaman
Beberapa tingkatan dalam membaca pemahaman. Hal ini disampaikan oleh Thomas Barret dalam buku taksonomi kemampuan membaca, diantaranya adalah
1. pemahaman literal
Pemahaman literal adalah pemahaman terhadap apa yang dinyatakan secara eksplisit dalam teks, pemahaman informasi secara eksplisit didalam teks. Pemahaman literal atau harfiah adalah kemampuan memahami ide-ide yang dinyatakan secara eksplisit dalam teks. Pemahaman leteral lazim juga disebut dengan pemahaman tersurat. Dalam taksonomi Barret, pemahaman literal merupakan tingkat pemahaman yang paling rendah tetapi penting sebelum menginjak ke tingkat pemahaman selanjutnya. Dalam pemahaman literal, pembaca dituntut memiliki kemampuan mengenali teks atau recognition yang berupa:
- Karakter tokoh
- Ide
- Urutan
- Perbandingan
- Rincian
Selain itu, pembaca juga dituntut memilki kemampuan mengingat kembali teks. Dalam hal nini ada beberapa indikator:
- Bagaimana
- Apa sebabnya
- Katakanlah
- Sebutkanlah
- Daftarlah
2. pemahaman reorganisasi
Pemahaman reorganisasi adalah pemahaman yang merupakan kemampuan untuk menganalisis, menyintesis, tau menggorganisasikan informasi yang dinyatakan secara eksplisit dalam teks. Kemampuan menggorganisasikan kembali meliputi kemampuan mengklasifikasikan, merangkum, mengikhtisarkan, dan menyintesiskan.
3. pemahaman inferensial
Pemahaman inferensial adalah kemampuan memahami informasi yang dinyatakan secara tidak langsung dalam teks. Memahami teks secara inferensial berarti memahami apa yang diimpilkasikan oleh informasi-informasi yang dinyatakan secara eksplisit. Burns dan Roe (1980) dan Nuttall menyatakan pemahaman inferensial sebagai pemahaman interpretatif. Hal-hal yang dilakukan dalam pemahaman inferensial:
a Menginferensi rincian penguat, yaitu memduga informasi atau fakta-fakta yag mungkin perlu ditambahkan dalam teks.
b Mengfinferensi ide utama, yaitu menyimpulkan ide utama yang tidak dinyatakan secara eksplisit di dalam teks
c Menginferensi urutan, yaitu menduga kejadian atau tindakan yang mungkin terjadi dalam urutan peristiwa yang dinyatakan eksplisit dalam teks
d Menginferensi perbandingan, yaitu menduga persamaan dan perbanndingan antara dua hal yang tidak dinyatakan secara eksplisit di dalam teks
e Menginferensi hubungan sebab- akibat, yaitu membuat simpulan dalam teks
f Menginferensi karakter pelaku, yaitu menduga atau memprediksi sifat pelaku berdasar teks eksplisit
g Memprediksi hasil atau kelanjutan, yaitu menduga hasil atau kelanjutan dari teks, setelah membaca sebagian teks.
h Menafsirkan bahasa figuratif, yaitu menafsirkan makna harfiah dari bahasa kias di dalam teks.

4. pemahaman evaluasi
Pemahaman evaluasi adalah kemampuan mengevaluasi materi teks. Pemahaman evaluasi pada dasarnya sama dengan pemahaman membaca kritis. Dalam pemahaman ini, pembaca membandingkan informasi yang ditemukan dalam teks dengan norma-norma tertentu, dan dengan pengetahuaan serta latar belakang pengalaman pembaca sendiri untuk membuat penilaiaan berbagai hal yang berkaitan dengan materi teks. Pemahaman evaluasi memerlukan kemampuan:

a Keputusan tentang realitas atau santai
b Keputusan tentang fakta atau opini (ada dasar yang cukup sebagai dasar penulisan, simpulan, dan tujuan penulisan)
c Keputusan tentang kesahihan, sesuai dengan materi sejenis atau sebelumnya
d Keputusan tentang ketepatan
e Keputusan tentang kebenaran, keberterimaan, danbaan, apakah sesuai dengan sistem nilai, moral, dan etika yang berlaku.

5. pemahaman apresiasi
Pemahaman apresiasi merupakan kemampuan untuk mengngkapkan respon emosiaonal dan estetis terhadap teks sesuai dengan standar pribadi dan standar profesional mengenai, bentuk sastra, gaya, jenis, dan teori sastra. Pemahaman apresiasi melibatkan seluruh dimensi kognetif yang terlibat dalam tingkatan pemahaman sebelumnya karena apresiasi berkaitan dengan impak psikologi dan estetis terhadap teks (Hafni, 1981). Ada beberapa kemampuan yang diperlukan:
a Kemampuan merespon teks secara emosional.
b Kemampuan mengidentifikasi diri dengan pelaku dalam teks dan peristiwa yang terjadi.
c Kemampuan mereaksi bahasa pengarang
d Kemamapuan imagenery, pembaca mengungkapkan kembali apa yang seakan- akan dilihat, didengar, diciuam, dan dirasakan

1.4 Langkah-Langkah Dalam Membaca Pemahaman
Ada beberapa langkah yang dapat dilakukan dalam membaca pemahaman:
a. membaca teks secara berulang-ulang
b. menuliskan kembali hal-hal yang dianggap penting
c. membuat kesimpulan tentang isi teks
d. merespon atau mempraktekan isi bacaan, dalam hal ini menyeleksi
bacaan.

1.5 Pihak Yang Melakukan Penelitian Terhadap Membaca Pemahaman
1. Dr. Sujoko, M.A. Pendidikan Bahasa
Bahasa Inggris, Penguasaan Tata Bahasa
dengan Kemampuan Membaca Pemahaman
Bacaan Bahasa Inggris Mahasiswa MIPA
FKIP Universitas Sebelas Maret.

2. Prof. Dr. Joko Nurkamto, M.Pd. Pendidikan Bahasa
Pendekatan Komunikatif: Penerapan dan
Pengaruhnya terhadap Pemelajaran Bahasa
Inggris (Kajian Etnografi di SMU Negeri
Surakarta, 1977/1998)
3. Dr. Budhi Setiawan, M.Pd. Pendidikan Bahasa
Keterampilan Membaca Pemahaman Teks
Berbahasa Indonesia: Sebuah Survei di FKIP UNS
4. Dr. St. Y. Slamet, M.Pd Pend. Bahasa
Pengaruh Orientasi Pembelajaran dan
Kemampuan Penalaran Terhadap
Keterampilan Menulis Bahasa Indonesia
5. Thomas Barret
6. Branford dan Johnson
7. Rumelhart
8. Burns dan Roe
9. Rubin
10. Syafi’ie
11. Hafni








1.6 Rancangan Kegiatan Dalam Membaca Pemahaman
Dalam memberikan mata kuliah tentang kemampuan membaca pemahaman, ada beberapa hal yang dapat dilakukan baik oleh dosen pengampu mata kuliah maupun mahasiswa, adapun langkah-langkah kegiatan pembelajaran adalah ;
1. Untuk memulai perkuliahan membaca pemahaman, terlebih dahulu dosen memberikan orientasi seputar membaca pemahaman kepada mahasiswa.
2. Dosen meminta pandangan atau pendapat dari mahasiswa mengenai apa itu membaca pemahaman atau konsep yang berkaitan dengan membaca pemahaman.
3. Setelah mahasiswa menyampaikan pendapatnya, dosen meminta mahasiswa untuk menyimpulkan secara keseluruhan dari apa yang telah disampaikan mengenai membaca pemahaman.
4. Apabila mahasiswa telah menyampaikan secara keseluruhan, maka dosen memberikan pandangan akhir sebagai bahan untuk mahasiswa.
5. Dosen memberikan teks bacaan kepada setiap mahasiswa yang berisi tentang informasi yang up todate sehingga mahasiswa tertarik untuk membaca demi memperoleh informasi dan pengetahuan yang terdapat dalam teks.
6. Mahasiswa dipersilahkan untuk membaca teks tersebut secara detail sesuai dengan waktu yang telah ditentukan oleh dosen pengampu mata kuliah.
7. Setelah waktu yang diberikan berakhir, mahasiswa disarankan untuk mengumpulkan teks bacaan yang telah dibacanya.
8. Dosen menguji beberapa orang mahasiswa yang telah ditunjuk untuk menceritakan kembali teks yang telah dibacanya, menggunakan bahasa dan gaya penyampaiannya sendiri.
9. Dosen dengan teliti mendengarkan apa yang disampaikan oleh mahasiswa guna mengetahui tingkat pemahaman mereka tentang teks yang dibacanya. Hal ini sangat penting karena seperti yang telah kita ketahui tingkat pemahaman mahasiswa tentang teks berbeda-beda. Dalam hal ini sebagai mahasiswa kita harus mamahami suatu teks bacaan agar memperoleh informasi yang diperlukan.
10. Dosen memberikan beberapa tambahan terkait dengan apa yang disampaikan oleh mahasiswa mengenai teks bacaan tersebut.
11. Dosen menyiapkan beberapa buah pertanyaan sesuai dengan isi teks yang telah dibagikan kepada mahasiswa.
12. Setelah mahasiswa selesai menceitakan kembali isi teks, Dosen mengajukan beberapa pertanyaan terkait dengan isi teks. Hal ini penting untuk menentukan tingkat pemahaman siswa terhadap isi teks.
13. Mahasiswa diberikan batas waktu 10 menit untuk menjawab semua pertanyaan yang diajukan oleh dosen.
14. Apabila batas waktu yang diberikan oleh dosen berakhir, mahasiswa diharuskan menukar jawaban mereka dengan teman di sebelahnya, untuk dilakukan pemeriksaan.
15. dosen menanyakan kembali jawaban yang benar kepada mahasiswa terkait dengan pertanyaan yang diberikan sebagai bahan uji. Hal ini bertujuan untuk mengajak mahasiswa untuk berdiskusi dan mau menyampaikan pendapat dan pandangannya terkait dengan persoalan yang ada.
16. Setelah diadakan diskusi dengan mahasiswa mengenai jawaban yang benar, dosen memaparkan hasil dari test yang dilakukan. Ini penting untuk mengetahui tingkat pemahaman membaca mahasiswa. Dengan memaparkan hasil test tersebut, diharapkan mahasiswa mau lebih terpacu untuk meningkatkan kemampuan membacanya.
17. Setelah memaparkan hasil test, dosen menyampaikan tingkat pemahaman masing-masing mahasiswa sesuai dengan hasil uji test tersebut.

Tidak ada komentar: